Sejak Agresi 7 Oktober, 8.900 Perempuan Gaza Syahid

 Sejak Agresi 7 Oktober, 8.900 Perempuan Gaza Syahid

Warga Palestina mendatangi tempat tinggalnya yang dihancurkan Israel di Khan Younis, selatan Gaza, Jumat (24/11).

Gaza (Mediaislam.id) – Kantor media pemerintah mengatakan bahwa pendudukan “Israel” menewaskan 8.900 perempuan Palestina selama perang genosida di Jalur Gaza dan melukai lebih dari 23.000 orang, sementara 2.100 orang hilang dan lebih dari setengah juta orang mengungsi.

Dalam sebuah pernyataan, pada momen Hari Perempuan Internasional, kantor media Palestina menyatakan bahwa Perempuan Palestina masih harus membayar mahal demi kebebasan dan martabat.

Kantor media mengatakan, Hari internasional ini diperingati bagi perempuan Palestina, khususnya di Jalur Gaza, untuk menjadi contoh nyata dalam mempermalukan perempuan, membunuh mereka, menembak mereka, menyiksa mereka, dan memaksa mereka untuk bermigrasi, dan tidak menaikkan status dan kehormatan mereka.

Kantor Media menambahkan, peristiwa global ini terjadi pada saat tentara pendudukan “Israel” membunuh perempuan Palestina dengan darah dingin dalam perang genosida yang dilakukan tentara pendudukan “Israel” terhadap warga sipil, anak-anak, dan perempuan Palestina, dan pada saat yang sama. Saatnya dunia hanya menjadi penonton atas bencana dan pelanggaran berbahaya ini. Terhadap perempuan Palestina tanpa melakukan apa pun.

Kantor Media menyebutkan bahwa penjajah Israel menghancurkan ratusan rumah di atas kepala perempuan Palestina, dan lebih dari 2.100 perempuan Palestina masih hilang di bawah reruntuhan atau nasib mereka masih belum diketahui akibat perang brutal “Israel” yang memakan korban 60.000 jiwa.

Sementara itu, wanita hamil menjalani kehidupan yang keras dan sangat sulit, di mana mereka hilang kebutuhan kesehatan dan perawatan medis yang paling dasar, termasuk ratusan orang yang kehilangan anak, bayi baru lahir, atau janin di dalam rahim mereka akibat pemboman “Israel” karena ketakutan.

Kantor Media menyatakan bahwa kejadian ini terjadi mengingat adanya lebih dari setengah juta perempuan Palestina yang terlantar di Jalur Gaza yang menjalani kehidupan yang sangat sulit, dimana mereka tidak dapat memperoleh hak-hak minimum mereka, tidak dapat memperoleh makanan, dan Oleh karena itu, kelaparan terjadi di semua wilayah di Jalur Gaza, khususnya di wilayah Utara dan Gaza. Mereka juga mencari makanan, obat-obatan, dan tempat berlindung, namun mereka tidak mendapatkannya semua itu di tengah perang yang brutal ini.

Kantor Media menunjukkan penangkapan puluhan wanita Palestina yang dilakukan pendudukan yang menjadi sasaran penyiksaan fisik dan psikologis, perlakuan buruk dan penghinaan mengingat sikap diam internasional yang mengerikan.

Dia menekankan bahwa perempuan Palestina sangat membutuhkan perlindungan dan pembelaan terhadap hak-hak mereka dan semua kebutuhan hidup mereka, bukan untuk dibunuh, ditembak, ditangkap, dan dipaksa untuk pindah dan mengungsi, seperti yang telah dilakukan tentara pendudukan terhadap mereka selama lebih dari 15 tahun berturut-turut.

“Kami salut atas ketabahan perempuan Palestina di tengah kondisi perang genosida yang dilancarkan oleh pendudukan dan keadaan sulit yang mereka jalani, dan kami menghargai peran mereka dalam membangun masyarakat Palestina dan memperkuat ketabahannya,” ujar mereka.

Pihaknya meminta pertanggungjawaban pemerintah Amerika, komunitas internasional, dan semua organisasi internasional terkait. “Kami menganggap mereka bertanggung jawab penuh atas perang genosida yang dilancarkan oleh pendudukan terhadap perempuan Palestina dan atas kondisi keras yang dipaksakan oleh pendudukan, yang mana dunia ikut serta dan pihak-pihak lain tetap diam mengenai bencana ini,” ungkapnya.

Dia meminta semua negara di dunia bebas dan komunitas internasional untuk berupaya mengakhiri pendudukan “Israel”, sehingga perempuan Palestina dapat hidup bermartabat dan bebas.

Dia juga menyerukan penyelamatan perempuan Palestina dari kejahatan pendudukan “Israel” yang sedang berlangsung terhadap perempuan Palestina, termasuk pembunuhan, penembakan, penangkapan, penghinaan, penyiksaan, dan pemaksaan meninggalkan rumah, kota, dan lingkungan tempat tinggal mereka.

sumber: infopalestina

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *